February 28, 2024

Dikutip dan dilansir oleh Mantap168– Dalam keputusan penting, Mahkamah Agung Amerika Serikat telah memutuskan bahwa pemberi kerja tidak boleh mendiskriminasi karyawan berdasarkan orientasi seksual atau identitas gender. Keputusan tersebut, yang diumumkan pada Senin pagi, merupakan kemenangan besar bagi para pembela hak LGBTQ+, yang telah memperjuangkan perlindungan tempat kerja selama bertahun-tahun.

Slot online, judi online

Kasus Bostock v. Clayton County, Georgia, melibatkan tiga karyawan yang dipecat dari pekerjaannya setelah mengungkapkan orientasi seksual atau identitas gender mereka kepada majikan mereka. Penggugat berargumen bahwa majikan mereka telah melanggar Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964, yang melarang diskriminasi atas dasar jenis kelamin.

Dalam keputusan 6-3, Mahkamah Agung setuju dengan penggugat, menyatakan bahwa diskriminasi atas dasar orientasi seksual atau identitas gender adalah bentuk diskriminasi jenis kelamin, dan oleh karena itu dilarang oleh Bab VII.

“Majikan yang memecat seseorang hanya karena gay atau transgender melanggar Judul VII,” tulis Hakim Neil Gorsuch dalam opini mayoritas. “Seks memainkan peran yang diperlukan dan tidak dapat disembunyikan dalam keputusan, persis seperti yang dilarang oleh Judul VII.”

Keputusan tersebut mewakili perubahan besar dalam lanskap hukum untuk hak-hak LGBTQ+, dan dipuji sebagai kemenangan besar oleh para advokat dan sekutu. Banyak yang melihatnya sebagai pengakuan yang sudah lama tertunda atas martabat dan nilai dasar manusia dari orang-orang LGBTQ+, dan langkah menuju kesetaraan dan keadilan yang lebih besar.

“Ini adalah hari yang monumental untuk hak LGBTQ+,” kata Sarah McBride, sekretaris pers nasional untuk Kampanye Hak Asasi Manusia. “Sudah terlalu lama, orang LGBTQ+ telah ditolak perlindungan dasar dan kemampuan untuk hidup dan bekerja tanpa takut akan diskriminasi. Keputusan ini menegaskan bahwa kami berhak mendapatkan perlakuan yang sama di bawah hukum, dan bahwa hak kami penting.”

Namun, keputusan tersebut memiliki implikasi di luar perlindungan tempat kerja saja. Beberapa ahli hukum percaya bahwa hal itu juga dapat berdampak pada bidang hukum lainnya, seperti perumahan dan pendidikan.

“Keputusan ini merupakan pernyataan yang kuat tentang peran pengadilan dalam melindungi hak-hak masyarakat yang terpinggirkan,” kata Eric Segall, seorang profesor hukum di Universitas Negeri Georgia. “Ini mengirimkan sinyal bahwa diskriminasi berdasarkan orientasi seksual atau identitas gender tidak hanya salah secara moral, tetapi juga tidak dapat diterima secara hukum.”

Namun, tidak semua orang merayakan keputusan tersebut. Beberapa kelompok dan individu konservatif telah mengkritik keputusan tersebut, dengan alasan bahwa keputusan tersebut mewakili tindakan berlebihan oleh pengadilan dan merusak kebebasan beragama.

“Keputusan ini merupakan pukulan terhadap kebebasan beragama dan hak pengusaha untuk menjalankan bisnis mereka sesuai dengan keyakinan mereka,” kata Ryan Anderson, peneliti senior di Heritage Foundation. “Ini menjadi preseden berbahaya yang dapat menyebabkan lebih banyak campur tangan pemerintah ke dalam kehidupan pribadi dan bisnis kita.”

Terlepas dari kritik ini, keputusan tersebut dirayakan secara luas sebagai kemenangan besar bagi hak-hak LGBTQ+, dan langkah menuju masyarakat yang lebih adil dan merata. Banyak yang melihatnya sebagai cerminan dari meningkatnya penerimaan dan dukungan untuk orang-orang LGBTQ+ di Amerika Serikat, dan tanda kemajuan menuju kesetaraan dan inklusi yang lebih besar untuk semua.

“Sebagai seorang transgender, saya tahu secara langsung dampak diskriminasi terhadap kehidupan seseorang,” kata Mara Keisling, direktur eksekutif National Center for Transgender Equality. “Keputusan ini adalah mercusuar harapan bagi kita semua yang telah memperjuangkan persamaan hak, dan pengingat bahwa kita tidak sendiri. Jalan kita masih panjang, tetapi hari ini kita mengambil langkah maju bersama.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *